July 6, 2022
NETTER > Blog > Stories > 19 pertanyaan yang akan meningkatkan kualitas ide Anda
Seperti yang dinyatakan Lindy Effect, sebuah ide yang sudah ada sekitar 100 tahun kemungkinan akan memiliki daya tahan yang lebih besar daripada buku terlaris saat ini.
Spread the love

Cara Berpikir Untuk Diri Sendiri

19 pertanyaan yang akan meningkatkan kualitas ide Anda

Ini Opini Atau Fakta?

Meski terlihat sepele, banyak orang salah mengartikan opini sebagai fakta.

Sangat penting untuk membedakan pengetahuan empiris dari interpretasi berbasis nilai dunia.

Hanya karena Anda ingin hidup berjalan dengan cara tertentu, bukan berarti seperti itu.

Dari Mana Pendapat Anda Berasal?

Sebagian besar opini kita disuap oleh media.

Saya biasa membaca koran yang sama setiap hari dan menyadari bahwa ide saya sama dengan orang lain yang membaca koran itu.

Kami terlalu percaya pada sumber monolitik.

Apa Insentif yang Dimainkan?

Liberal atau konservatif, sebagian besar sumber berita diberi insentif untuk memperkuat narasi polarisasi.

Jika berita itu membosankan, tidak ada yang akan membacanya.

Dan mereka tidak akan menghasilkan uang.

Apakah Anda Mengkonsumsi Informasi yang Berguna?

Berita 24 jam + media sosial telah menciptakan aliran konten bernilai rendah tanpa akhir.

Kebanyakan tweet dan posting dilupakan.

Batasi asupan Anda dan Anda tidak akan melihat kerugian apa pun.

Apa Kata Klasik?

Ide bagus cenderung bertahan.

Seperti yang dinyatakan Lindy Effect, sebuah ide yang sudah ada sekitar 100 tahun kemungkinan akan memiliki daya tahan yang lebih besar daripada buku terlaris saat ini.

Lihatlah para pemikir masa lalu yang masih dihargai di masa sekarang.

Apa Argumen yang Menentang?

Charles Munger terkenal karena mengatakan “Saya tidak pernah mengizinkan saya untuk memiliki pendapat tentang apa pun yang saya tidak tahu argumen pihak lain lebih baik daripada mereka.”

Jika Anda belum mempertimbangkan pandangan yang berbeda, maka Anda tidak dapat mengukur pandangan Anda dengan benar.

Sampai Tingkat Apa Ini Benar?

Sangat mudah untuk melupakan nuansa di dunia digital.

Tapi sebagian besar hidup tidak hitam dan putih.

Tanyakan pada diri sendiri apakah sesuatu selalu benar, atau hanya kadang-kadang benar.

Ini bisa menjadi cara yang ampuh untuk mengungkapkan kompleksitas suatu topik.

Mungkinkah Anda Salah?

Tidak ada yang suka salah.

Tetapi merenungkan apakah Anda BISA salah membuka pintu ke wawasan yang lebih objektif.

Setelah Anda mengizinkan kemungkinan, Anda akan merasa jauh lebih mudah untuk melihat sudut pandang baru.

Apakah “Pakar” Benar-Benar Pakar?

Manusia cenderung mengaitkan legitimasi dengan adanya bukti yang lemah.

Kami mudah tertipu oleh kredensial dan penampilan.

Hanya karena seseorang ada di TV tidak menjadikan mereka ahli.

Apakah ANDA Seorang Ahli?

Sebagian besar dari kita tidak ahli dalam banyak hal di luar pengalaman kita sendiri.

Pertanyaan ini memaksa Anda untuk mengakui keterbatasan Anda.

Sangat mudah untuk salah mengira pendapat yang penuh gairah sebagai keahlian.

Di zaman kemarahan, kita salah memperhatikan otoritas.

Apa yang Anda takutkan?

Ketakutan dapat membentuk keyakinan kita dengan cara yang mendalam tetapi tidak disadari.

Jika Anda takut gagal, Anda mungkin menganggap suatu tindakan sebagai ide yang buruk.

Tapi mungkin Anda hanya takut menghadapi keterbatasan Anda.

Apa Bias Anda?

Kita semua memiliki bias yang memengaruhi cara kita membentuk opini.

Anda mungkin memberikan lebih banyak kredibilitas kepada orang-orang yang termasuk dalam “suku” Anda, apakah itu politik, sosial, atau ekonomi.

Apakah Anda Sengaja?

Banyak kepercayaan yang diwariskan, bukan dipilih.

Ide-ide lain terbentuk di alam bawah sadar kita sepanjang hidup.

Tetapi jika ada sesuatu yang penting, ada baiknya untuk berhenti dan mengatakan – apakah ini keyakinan yang disengaja?

Apakah Ada Jawaban yang Salah?

Beberapa pertanyaan belum tentu memiliki jawaban yang salah.

Itu bisa berupa opini, nilai, atau spekulasi tentang sesuatu di luar pengetahuan Anda.

Jika tidak ada jawaban yang salah, maka Anda mungkin tidak perlu mengkhawatirkannya.

Apakah Anda Bangga Menjelaskan Ini Di Depan Umum?

Bayangkan jika Anda harus mengartikulasikan keyakinan Anda dengan lantang.

Jika itu membuat Anda menggeliat, Anda mungkin memiliki ide yang salah atau bertindak berdasarkan bias yang tidak ingin Anda lihat.

Bisakah Anda Menuliskannya?

Menulis tidak hanya menangkap pemikiran yang jernih…

Ini membawa kejelasan pada pikiran Anda.

Jika Anda tidak tahu apa yang Anda yakini atau ingin memeriksanya sepenuhnya, coba tuliskan.

Apakah Ini Penting?

Hidup ini singkat. Energi terbatas.

Apakah Anda membuang-buang waktu untuk opini dan keyakinan yang menghabiskan waktu Anda dengan sedikit atau tanpa hasil?

Ada alasan mengapa Steve Jobs mengenakan pakaian yang sama setiap hari.

Baginya, itu adalah keputusan sepele yang dia lebih suka untuk tidak mengulanginya.

Apa Kata Usus Anda?

Insting kita seringkali benar.

Tapi hati-hati untuk membedakan naluri dari bias.

Bias cenderung menyusup ke dalam keputusan faktual.

Naluri sangat kuat untuk keputusan berbasis nilai dan masalah preferensi.

Haruskah Anda Memiliki Pendapat?

Anda tidak perlu memiliki pendapat tentang segala hal.

Dalam banyak kasus, jawaban terbaik adalah “Saya tidak tahu.”

Cobalah melepaskan kebutuhan untuk menjadi benar, atau bahkan berpengetahuan luas, tentang topik-topik di luar fokus hidup Anda.

Baca juga:

13 Alasan yang terbukti secara ilmiah mengapa Anda harus membaca buku

21 keputusan satu kali yang akan 10x membuat produktivitas Anda bertambah