August 11, 2022
NETTER > Blog > Newsbeat > Abe Shinzo
Sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya transformatif pemerintahan kedua Abe pada 2012-20. Baik untuk Jepang maupun kawasan
Spread the love

Sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya transformatif pemerintahan kedua Abe pada 2012-20. Baik untuk Jepang maupun kawasan. Salah satu PM Jepang yang paling waspada secara strategis, ia memperkenalkan perubahan kelembagaan, misalnya membentuk Dewan Keamanan Nasional, yang memperkuat pengambilan keputusan pemerintah Jepang dan meningkatkan kemampuan Jepang untuk menanggapi perubahan dramatis dalam keseimbangan kekuatan regional. Admin keduanya juga mengantarkan reformasi keamanan besar, misalnya Strategi Keamanan Nasional Pertama Jepang pada 2013, undang-undang 2015 untuk memperluas peran SDF Admin kedua juga melihat Jepang mulai secara strategis melenturkan kekuatan geo-ekonominya. Konsep Indo-Pasifik Bebas dan Terbuka (FOIP) 2016 adalah bagian dari ini, alat pengorganisasian tata negara ekonomi yang telah mendapatkan daya tarik jauh di luar Jepang

Penyelamatan TPP oleh Jepang setelah penarikan AS dan peluncurannya kembali sebagai CPTPP adalah pencapaian tanda tangan dari admin Abe ke-2. Perdagangan Indo-Pasifik secara strategis akan lebih miskin tanpa CPTPP, terutama mengingat munculnya RCEP yang didominasi China

Abe juga merupakan penggerak awal dalam mengenali ancaman dari kebangkitan China. Keynote-nya di 2014 @IISS_org
Dialog Shangri-La sangat cerdas dalam seruannya untuk ‘aturan hukum bagi kita semua’ mengingat upaya China selanjutnya untuk mengubah status quo di kawasan

Menyadari bahwa Jepang membutuhkan bantuan di kawasan, Abe juga memperdalam hubungan Jepang dengan sekutu/mitra, misalnya India, Australia. Kelahiran kembali Quad, di mana ia adalah nenek moyangnya, pada tahun 2017 mempercepat ini. Abe juga mengerahkan ledakan Trump untuk menyusun kebijakan Cina Jepang

Bukan untuk mengatakan bahwa semuanya berjalan dengan baik. Kebijakan Rusianya gagal. Sekarang didiskreditkan sejak invasi Rusia ke Ukraina. Kebijakan Korea Selatannya berakhir dengan kebuntuan geo-ekonomi di Seoul, merusak stabilitas regional—walaupun garis keras terhadap Korea Utara kemudian dibenarkan.

Abenomics, bagian penting dari keseimbangan internal Abe, juga memiliki warisan yang beragam. Meskipun BOJ melanjutkan kebijakan moneter Abenomics yang tidak ortodoks (dan dengan demikian Jepang sekali lagi merupakan outlier kebijakan internasional), hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam reformasi struktural, kesetaraan gender

Namun secara keseluruhan, warisan Abe telah meninggalkan Jepang sebagai dukungan yang sangat diperlukan untuk tatanan berbasis aturan di Indo-Pasifik, yang kepentingannya akan meningkat lebih jauh karena ketegangan di Laut China Selatan/Timur dan di tempat lain meningkat.

Keynote PM Kishida di @IISS_org tahun ini
Dialog Shangri-La menegaskan dukungan Jepang untuk tatanan berbasis aturan—terutama mengingat kekhawatiran Jepang tentang dampak invasi Rusia ke Ukraina terhadap keamanan Asia—menunjukkan reformasi keamanan Jepang yang semakin cepat

dan menunjukkan Jepang membangun warisan strategis Abe untuk menavigasi lingkungan internasional yang berubah dengan cepat

Doa dan harapan baik dari @IISS_org
Program Ketua Jepang bersama mantan PM Abe dan keluarganya.