August 11, 2022
NETTER > Blog > Newsbeat > Israel – Hamas memanas. Pertempuran di Gaza meningkat
Angkatan Laut Israel membantah bertanggung jawab, mengatakan ledakan itu disebabkan oleh peluncuran roket Jihad Islam yang gagal.
Spread the love

Israel dan Hamas meningkatkan pertempuran Gaza pada hari kedua bom dan roket di luncurkan

Sedikitnya enam orang tidak tewas, 4 di antaranya anak-anak, saat Israel dan militan Islam meluncurkan bom, roket, dan saling menuduh di sepanjang perbatasan Gaza pada hari kedua meningkatnya kekerasan.

Hamas, kelompok Islam yang menguasai daerah kantong itu, menyatakan anak-anak muda itu termasuk di antara banyak orang yang tak bernyawa akibat ledakan pada hari Sabtu di dekat kamp pengungsi Jabalya dan menyalahkan Israel.

Angkatan Laut Israel membantah bertanggung jawab, mengatakan ledakan itu disebabkan oleh peluncuran roket Jihad Islam yang gagal.

Video yang ramai di sosial media tampaknya menunjukkan sebuah roket diluncurkan dari Gaza pada malam hari setelah itu langsung menyimpang dan terjun langsung ke ruang yang dibangun.

Sementara serangan Israel terus berlanjut, menghantam apa yang dikatakan angkatan laut sebagai gudang senjata yang tersembunyi di daerah pemukiman dan menghancurkan berbagai rumah, Jihad Islam menembakkan salvo roket sejauh pusat industri Israel Tel Aviv.

Roket Beterbangan

Setidaknya 24 warga Palestina, bersama dengan enam anak, telah tewas dan 203 terluka selama dua hari, menurut kementerian kesejahteraan Gaza.

Militan Palestina menembakkan lebih dari 400 roket ke Israel – kebanyakan dari mereka dicegat sistem irondome israel, menyalakan sirene serangan udara dan mengirim orang-orang yang bekerja untuk mengebom tempat perlindungan. Belum ada ulasan tentang korban besar, layanan ambulans Israel menyatakan.

Konflik lintas-perbatasan, yang menghancurkan lebih dari satu tahun keadaan relatif tenang di sekitar Gaza, dimulai ketika Israel melancarkan serangan mendadak pada hari Jumat, menewaskan seorang komandan senior Jihad Islam dan mengenai serangkaian apa yang dinyatakan sebagai target angkatan laut.

Sekitar 2,3 juta warga Palestina memadati pesisir Jalur Gaza yang tipis, dengan Israel dan Mesir secara ketat melarang pergerakan individu dan barang keluar dan masuk dari kantong dan memberlakukan blokade laut, dengan alasan masalah keamanan.

Lampu padam

Israel menghentikan pengangkutan bensin yang ke Gaza tak lama sebelum terjadinya eskalasi pada hari Jumat dan melumpuhkan pembangkit energi tunggal di wilayah itu serta mengurangi energi listrik menjadi sekitar delapan jam per hari dan menarik peringatan dari petugas kesehatan bahwa rumah sakit dapat terkena dampak parah dalam beberapa hari.

Perbatasan sebagian besar telah sepi sejak Mei 2021, ketika 11 hari pencegahan sengit antara Israel dan militan menyebabkan setidaknya 250 di Gaza dan 13 di Israel tak bernyawa.

Utusan PBB dan Uni Eropa di Timur Tengah menyatakan keprihatinan tentang kekerasan dan Otoritas Palestina yang didukung Barat mengutuk serangan Israel. Duta Besar AS untuk Israel Tom Nides menyatakan di Twitter bahwa “Israel memiliki hak untuk menjaga dirinya sendiri”.

Jalan-jalan Gaza sebagian besar telah ditinggalkan pada Sabtu sore. Di situs web tempat komandan utama Jihad Islam Tayseer al-Jaabari terbunuh, puing-puing, kaca dan perabotan berserakan di sepanjang jalan.

Di Israel, jalan-jalan di perbatasan kota sebagian besar kosong sementara kebakaran hutan yang dipicu oleh roket terjadi di dekat ladang.

Jihad Islam menyatakan telah menembakkan rudal ke gerbang utama dunia Israel, Bandara Ben Gurion, namun roket itu jatuh sekitar 20 kilometer jauhnya. Otoritas Penerbangan Sipil menyatakan bandara berfungsi normal.

Ketegangan meningkat minggu ini setelah pasukan Israel menangkap seorang komandan Jihad Islam di dalam lembaga Keuangan Barat yang diduduki, menarik ancaman pembalasan dari kelompok tersebut.